Southern Hemisphere Memory

Tulisan ini tidak akan panjang karena dibuat diwaktu yang sangat pendek, diwaktu persiapan saya dan Isna kembali ke tanah air setelah bermukim di Melbourne. Tujuannya hanya sebagai pengingat kami untuk selalu bersyukur atas segala kebaikan Tuhan selama waktu kami bersama, sekaligus juga menjadi penanda bahwa waktu berjalan sangat cepat.

Suka duka hidup di negeri orang mebuat kami banyak belajar untuk semakin dewasa (semoga!). Naik turunnya suasana hati membuat kami belajar untuk menahan ego sendiri, menyadari bahwa kami butuh satu sama lain. Persahabatan yang terjalin di tanah rantau membuat kami semakin terbuka, optimis menatap masa depan dimanapun kami berada nantinya. Kami “belajar”, dan akan terus belajar untuk menjadi lebih baik.

Terimakasih Melbourne, our southern hemisphere memory will last forever! Sampai jumpa kembali Melbourne, see you in another chapter of our life 🙂

 

Agus & Isna,

Summer, 16 Januari 2018

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑

%d bloggers like this: